Rusia Tangkap 11 Orang Terkait Serangan di Gedung Konser Dekat Moskow

Uncategorized38 Dilihat

INDOPOS.CO.ID – Pihak berwenang Rusia menahan 11 orang berkaitan dengan serangan mengerikan di gedung konser dekat Moskow. Jumlah korban tewas meningkat menjadi 133 orang, dan lebih dari 100 orang terluka.

Pada hari Sabtu (23/3/2024), Komite Investigasi Rusia mengatakan lebih banyak mayat ditemukan di dalam Balai Kota Crocus di pinggiran utara Krasnogorsk, Moskow.

Gubernur wilayah Moskow, Andrei Vorobyov, yang mengunjungi tempat tersebut pada hari Sabtu mengatakan: “Mengenai korban tewas, saya harus segera mengatakan bahwa jumlah korban akan bertambah secara signifikan.”

Orang-orang bersenjata yang mengenakan seragam tempur melepaskan tembakan dengan senjata otomatis di tempat tersebut pada hari Jumat (22/3/2024) ketika penonton konser bersiap untuk menonton pertunjukan Picnic, sebuah band rock veteran era Soviet.

Afiliasi ISIS (ISIS), Negara Islam Provinsi Khorasan (ISIS-K ) yang aktif di Afghanistan dan Iran, mengaku bertanggung jawab atas serangan tersebut.

Pihak berwenang belum secara resmi menyatakan siapa yang melakukan serangan paling mematikan di Rusia selama setidaknya satu dekade tersebut. Pada tahun 2004, lebih dari 330 orang, setengahnya adalah anak-anak, tewas dalam pengepungan sekolah di Beslan.

ISIS-K, yang sebelumnya menargetkan kedutaan Rusia di Kabul, mengklaim bahwa para pejuangnya menyerang “pertemuan besar” di pinggiran Moskow dan mundur ke pangkalan mereka dengan selamat.

Dalam pidatonya yang disiarkan televisi kepada rakyat Rusia, Presiden Vladimir Putin pada hari Sabtu menyebut serangan itu sebagai “tindakan teroris yang biadab.” Dia mengatakan semua penyerang telah ditangkap dan berjanji bahwa mereka yang terlibat akan dihukum. Ia juga menyatakan hari Minggu sebagai hari berkabung nasional.

Kepala Dinas Keamanan Federal (FSB), Alexander Bortnikov, melaporkan kepada Putin bahwa mereka yang ditahan pada Sabtu pagi termasuk empat pria bersenjata dan penyelidikan terus dilakukan untuk mengidentifikasi kaki tangan mereka. Kementerian Dalam Negeri Rusia mengatakan keempat orang tersebut adalah warga negara asing.

Baca Juga  Menengok Kemeriahan Puncak Pesta Adat Wehea di Kaltim

Komite investigasi mengatakan orang-orang meninggal karena luka tembak dan menghirup asap setelah api melalap tempat yang berkapasitas 6.000 kursi itu.

“Para teroris menggunakan cairan yang mudah terbakar untuk membakar gedung konser, tempat para penonton berada, termasuk yang terluka,” katanya seperti dilansir Al Jazeera, Minggu (24/3/2024).

Sekitar 107 orang masih dirawat di rumah sakit pada Sabtu pagi, menurut Kementerian Situasi Darurat Rusia.

Video terverifikasi menunjukkan orang-orang mengambil tempat duduk mereka di aula, lalu bergegas menuju pintu keluar ketika tembakan berulang kali bergema di tengah teriakan. Rekaman lain menunjukkan sejumlah pria menembaki sekelompok orang. Beberapa korban tergeletak tak bergerak di genangan darah.

“Tiba-tiba ada ledakan di belakang kami. Ada ledakan tembakan, saya tidak tahu apa yang terjadi,” kata seorang saksi mata, yang meminta untuk tidak disebutkan namanya.

“Sebuah penyerbuan dimulai. Semua orang lari ke eskalator,” kata saksi. “Semua orang berteriak, semua orang berlari.”

Para pejabat Rusia mengatakan keamanan telah diperketat di bandara, stasiun kereta api, dan sistem metro Moskow. Wali Kota membatalkan semua pertemuan massal, sementara teater dan museum di daerah tersebut, yang menampung lebih dari 12 juta orang, diperintahkan tutup pada akhir pekan. Wilayah Rusia lainnya juga memperketat keamanan.

Politisi Rusia Alexander Khinshtein mengatakan para penyerang melarikan diri dengan kendaraan Renault yang terlihat oleh polisi di wilayah Bryansk, sekitar 340 km (210 mil) barat daya Moskow pada Jumat malam dan mengabaikan seruan untuk berhenti.

Dia mengatakan dua orang ditangkap setelah terjadi kejar-kejaran mobil dan dua lainnya melarikan diri ke hutan. Dari keterangan Kremlin, tampaknya mereka juga kemudian ditahan.

Khinshtein mengatakan pistol, magasin senapan serbu, dan paspor dari Tajikistan, negara Asia Tengah yang dulunya merupakan bagian dari Uni Soviet, ditemukan di dalam mobil.

Baca Juga  Sukses Kelola Penyediaan Energi, PLN EPI Sabet Penghargaan Listrik Indonesia 2024

ISIS memposting foto di salah satu saluran Telegramnya pada hari Sabtu yang mengklaim menunjukkan empat pria yang melancarkan serangan tersebut. Kelompok tersebut mengatakan serangan itu adalah bagian dari “perang yang berkecamuk” yang dilakukan ISIS terhadap negara-negara yang memerangi Islam.

Pihak berwenang Rusia menyebutnya sebagai “serangan teroris”, namun belum mengomentari klaim tanggung jawab ISIS.

Murat Aslan, pensiunan kolonel tentara Turki dan analis militer mengatakan bahwa ISIS-K memiliki tujuan yang menjangkau secara global, tidak hanya di Asia Tengah.

“Sebelumnya, mereka berada di Iran. Sekarang mereka berada di Moskow,” kata Aslan kepada Al Jazeera.

“Kami mungkin akan melihat lebih banyak serangan di ibu kota lainnya,” tambahnya.

Aslan mengatakan kelompok itu kemungkinan besar menargetkan Moskow karena intervensi Rusia di Suriah, di mana Moskow mendukung Presiden Bashar al-Assad melawan ISIS. “[ISIS-K] melihat negara-negara seperti itu sebagai negara yang bermusuhan,” kata Aslan.

Serangan tersebut menyoroti bagaimana ISIL dan ISIS-K memperoleh kekuatan karena jangkauan ideologis mereka, menurut Kabir Taneja, peneliti di lembaga pemikir Observer Research Foundation yang berbasis di New Delhi, dan penulis The ISIS Peril.

“ISIS-K di Afghanistan telah berkembang kekuatannya secara signifikan,” kata Taneja.

“Dan bukan hanya ISIS-K, ISIS, di wilayah operasi aslinya, Suriah dan Irak, juga mengalami peningkatan dalam kemampuan operasionalnya,” ungkapnya. (dam)

Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *